Akuntansi Unsam Akuntansi Unsam adalah penulis pada website www.akuntansiunsam.com. Jika ingin mengirim tulisan silahkan kontak kami di info@akuntansiunsam.com

Bidang Dalam Akuntansi beserta Kegunaan dan Cara Kerjanya

3 min read

Ada delapan jenis bidang dalam ilmu akuntansi keuangan. Setiap cabang telah muncul berkat perkembangan teknologi, ekonomi atau industri dan memiliki kegunaan khususnya sendiri. Akuntan cenderung mengkhususkan diri pada satu bidang.

Beberapa dari bidang ilmu akuntansi ini penting untuk bisnis kecil. Kegunaannya dan penerapannyan akan dibahas melalui artikel di bawah ini:

1. Akuntansi Keuangan

Akuntansi keuangan melibatkan pencatatan dan pengelompokan transaksi untuk bisnis. Data ini umumnya historis, artinya dari masa lalu.

Ini juga melibatkan pembuatan laporan keuangan berdasarkan transaksi ini. Semua laporan keuangan, seperti neraca dan laporan laba rugi, harus disusun sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum (PABU).

Perusahaan publik harus mengikuti seperangkat aturan akuntansi yang ditetapkan oleh pemerintah yang biasanya disebut Pedoman Standar Akuntansi Keuangan atau PSAK yang disusun oleh IAI.

Akuntansi keuangan dilakukan untuk menyesuaikan dengan peraturan eksternal dan bukan untuk karyawan internal untuk menganalisis dan membuat keputusan keuangan (akuntansi manajerial digunakan untuk tujuan ini.)

2. Akuntansi Biaya

Akuntansi biaya dianggap sebagai jenis akuntansi manajerial. Akuntansi biaya paling umum digunakan dalam industri manufaktur, industri yang memiliki banyak sumber daya dan biaya untuk dikelola. Ini adalah jenis akuntansi yang digunakan secara internal untuk menilai operasi perusahaan.

Akuntansi biaya menyangkut dirinya sendiri dengan pencatatan dan analisis biaya produksi. Ini melihat pada biaya tetap perusahaan (biaya tidak berubah dan konstan, seperti sewa) dan biaya variabel (biaya yang berubah, seperti biaya pengiriman) dan bagaimana pengaruhnya terhadap bisnis dan bagaimana biaya ini dapat dikelola dengan lebih baik.

Baca Juga : Materi Dasar Akuntansi

3. . Pengauditan 

Ada dua jenis audit: audit eksternal dan internal. Dalam audit eksternal, pihak ketiga independen meninjau laporan keuangan perusahaan untuk memastikan laporan tersebut disajikan dengan benar dan sesuai dengan PABU.

Audit internal melibatkan evaluasi bagaimana bisnis membagi tugas akuntansi, siapa yang berwenang untuk melakukan tugas akuntansi apa dan prosedur dan kebijakan apa yang ada. Audit internal membantu bisnis membidik penipuan, salah urus, dan pemborosan atau mengidentifikasi dan mengendalikan potensi kelemahan dalam kebijakan atau prosedurnya, menurut Alat Akuntansi.

4. Akuntansi Manajerial

Akuntnasi manajerial juga dikenal sebagai akuntansi manajemen, bidang ilmu akuntansi ini memberikan data tentang operasi perusahaan kepada manajer. Fokus akuntansi manajerial adalah untuk menyediakan data yang dibutuhkan manajer untuk membuat keputusan tentang operasi bisnis, tidak sepenuhnya mematuhi PABU.

Akuntansi manajerial mencakup penganggaran dan peramalan, analisis biaya, analisis keuangan, peninjauan keputusan bisnis masa lalu, dan banyak lagi. Akuntansi biaya yang dijelaskan diatas adalah jenis akuntansi manajerial.

Anda bisa mencoba untuk menggunakan software akutnansi seperti Accurate Online untuk bisnis kecil yang memudahkan Anda mengelolan proses akuntansi ini.

Baca Juga : Alasan Pentingnya Belajar Akuntansi

5. Sistem Informasi Akuntansi

Dikenal sebagai SIA, singkatnya, sistem informasi akuntansi memusatkan perhatian pada segala sesuatu yang berkaitan dengan sistem dan proses akuntansi dan konstruksi, angsuran, aplikasi dan pengamatannya. Ini dapat mencakup manajemen perangkat lunak akuntansi dan manajemen pembukuan dan karyawan di divisi akuntansi.

6. Akuntansi Perpajakan

Akuntansi pajak melibatkan perencanaan waktu pajak dan persiapan pengembalian pajak. Cabang bisnis pembantu akuntansi ini sesuai dengan peraturan yang ditetapkan oleh IAI dan Dirjen Pajak.

Akuntansi pajak juga membantu bisnis mengetahui pajak penghasilan dan pajak lainnya dan bagaimana secara legal mengurangi jumlah pajak terutang mereka. Bidang ilmu akuntansi ini juga menganalisis keputusan bisnis terkait pajak dan masalah lain yang terkait dengan pajak.

7. Akuntansi Forensik

Layanan akuntansi khusus ini sedang tren di bidang akuntansi dan menjadi semakin populer. Akuntansi forensik berfokus pada urusan hukum seperti penyelidikan atas penipuan, kasus hukum, dan penyelesaian sengketa dan klaim.

Akuntan forensik perlu merekonstruksi data keuangan ketika pencatatannya tidak lengkap. Ini bisa untuk memecahkan masalah akibat data palsu atau mengubah sistem akuntansi kas menjadi akuntansi akrual. Akuntan forensik biasanya adalah konsultan yang bekerja berdasarkan proyek, menurut Alat Akuntansi.

8. Akuntansi Fidusia

Bidang ilmu akuntansi ini berpusat di sekitar pengelolaan properti untuk orang atau bisnis lain. Akuntan fidusia mengelola akun dan aktivitas apa pun yang berkaitan dengan administrasi dan perwalian properti.

Akuntansi fidusia mencakup akuntansi harta warisan, akuntansi perwalian, dan penerimaan (penunjukan penjaga aset bisnis selama peristiwa seperti kebangkrutan).

Baca Juga : Jurusan Akuntansi – Info Kuliah dan Prospek Kerjanya

Mengenal Tiga Jenis Akuntansi

Meskipun ada delapan bidang ilmu akuntansi secara total, ada tiga jenis akuntansi utama, menurut McAdam & Co. Jenis-jenis ini adalah akuntansi pajak, akuntansi keuangan, dan akuntansi manajemen.

Akuntansi manajemen berguna untuk semua jenis bisnis dan akuntansi pajak diwajibkan oleh Dirjen Pajak. Akuntansi keuangan hanya relevan untuk perusahaan besar.

  • Akuntansi pajak

Dalam jenis akuntansi ini, semua catatan dan laporan dibuat sesuai dengan peraturan yang ditetapkan oleh otoritas pajak. Bisnis kecil dapat menyewa akuntan pajak yang berspesialisasi dalam memastikan catatan akuntansi sesuai dengan yang ditetapkan Drjen pajak dan memberikan informasi tersebut ke pengembalian pajak bisnis.

Dirjen pajak mengharuskan bisnis menggunakan satu sistem akuntansi dan menaatinya (lihat di bawah untuk pengecualian). Apakah mereka menggunakan metode kas atau akrual menentukan kapan mereka melaporkan pendapatan dan beban.

  • Akuntansi keuangan

Akuntansi keuangan dilakukan dengan mempertimbangkan calon pemberi pinjaman dan investor, serta PABU (prinsip akuntansi yang berlaku umum).

Menggunakan metode akuntansi standar ini membantu investor dan pemberi pinjaman mendapatkan visibilitas data yang akurat tentang kesehatan keuangan bisnis jika perusahaan ingin membiayai pembelian atau usaha baru.

Ini juga membantu bisnis menjadi transparan dengan melaporkan pendapatan manajemen.

Oleh karena itu, bisnis kecil biasanya tidak diharuskan menggunakan PABU dan metode akrualnya. Bisnis apa pun yang membuat, membeli atau menjual produk harus menggunakan PSAK, menurut IAI.

Bisnis yang lebih besar sering mempekerjakan akuntan profesional untuk membantu mereka mematuhi prinsip akuntansi standar ini.

  • Akuntansi Manajemen

Kategori akuntansi ini tidak mengikuti PABU tetapi mengikuti praktik akuntansi standar yang diajarkan di sekolah akuntansi.

Fokus di sini adalah menghasilkan laporan keuangan seperti anggaran, biaya produk, proyeksi arus kas, dan laporan analisis akuisisi bisnis. Laporan standar seperti neraca, laporan laba rugi dan laporan arus kas dibuat untuk membantu manajer menganalisis keputusan masa lalu dan merencanakan masa depan.

Bisnis kecil hanya dapat menggunakan proyeksi uang tunai. Perusahaan yang lebih besar, terutama pabrikan, akan menggunakan lebih banyak laporan.

Dua Metode Akuntansi

Ada dua jenis metode akuntansi: kas dan akrual. Sebagian besar bisnis kecil dapat menggunakan salah satu metode tersebut. Bisnis yang berbentuk korporasi atau memiliki pendapatan kotor lebih dari $ 5 juta per tahun diharuskan menggunakan metode akrual.

Metode Kas

Metode akuntansi kas adalah metode yang paling sederhana. Saat uang masuk, pendapatan dicatat. Ketika uang keluar, biaya dicatat, menurut Houston Chronicle.

Metode Akrual

Dalam akuntansi akrual, pendapatan dicatat saat diperoleh, bukan saat uang benar-benar masuk. Perusahaan dapat melakukan layanan dan menagih klien. Meskipun klien belum membayar, pendapatan masih dicatat dalam pembukuan.

Beban dicocokkan dengan pendapatan dalam akuntansi akrual, yang berarti beban tersebut dicatat pada waktu yang sama dengan pendapatan. Jadi, jika pelukis rumah harus membeli cat untuk suatu pekerjaan, total pendapatan untuk pekerjaan itu dan biaya cat dicatat di buku pada saat yang sama. Tidak masalah kapan tepatnya cat itu dibeli.

Demikianlah artikel tentang Bidang Dalam Akuntansi beserta Kegunaan dan Cara Kerjanya. Semoga bermanfaat ya rakan-rakan

Akuntansi Unsam Akuntansi Unsam adalah penulis pada website www.akuntansiunsam.com. Jika ingin mengirim tulisan silahkan kontak kami di info@akuntansiunsam.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *